LANGSING

Payudara Besar Cara Memperbesar Payudara

PERBESAR

Payudara Kencang Mengencangkan Payudara

KENCANG

Mengatasi Frigiditas dan Kesulitan Orgasme

FRIGIDITAS

Cara Mengobati Ejakulasi Dini dengan Hipnoterapi

EJAKULASI

Mengobati Impotensi Tanpa Obat Kuat

IMPOTENSI

CARA MENGHIPNOTIS CEWEK

 



Cerita gue

 

 Demi  privasi  gue  sebut aja namaku Adi (sebab nama  ini  paling  gue suka),  seorang  keturunan  chinese, sekarang udah  berumur  22  tahun dengan tinggi 168 dan berat 64. Pengalaman pribAdi gue bermula  ketika melanjutkan  sma di sebuah kota terkenal di Aceh. Waktu itu  aku kecewa berat ama kondisi pacar gue yg membuat kami putus sekitar bulan november  93, saat itu gue juga lagi asyik2nya mengenal sex, yg  tentu pertama kalinya dengan pacar gue dong. Tanggal  06 Desember 93 pas pulang sekolah gue sempatin nonton  bf  yg kemarin  gue  pinjam,  nonton  nya bareng ama  paman  gue.  

Perlu  gue ceritain  bahwa  paman gue sangat akrab ama gue dan dari dia  lah  aku mengenal  arti  cewek  bookingan, Lagi  asyik2nya  nonton  tiba2  telp berbunyi  dengan segera aku mengecilkan suara tv dan mengangkat  telp, rupanya teman paman gue yg sebut aja albert, langsung aja gue  panggil dia, tak lama albert udah terlibat pembicaraan yg nggak gue  dengerin, khan lagi asyik nonton bf, nggak mau di ganggu bok. Tak  lama begitu selesai telp, dengan ter-buru2 dia mandi.  Pikir  gue sih  paling  cari ce, khan aku udah tahu kebiasaannya yg  menurut  gue maniak  ama ce, tapi biar begitu yg gue acungin jempol buat paman  gue dia nggak pernah mau terlibat "lebih jauh" ama cewek bayaran,  baginya cukup di kamar aja dan sampe sekarang gue ikut nerapin juga. Sementara dia mandi gue asyik aja nonton bf, kalo nggak salah ingat judulnya old sister  bf jepang, tiba2 aja aku penasaran ama cewek yg mau dia  lihat katanya  sih  seorang  striper di salah satu pub  terkenal  dan  cukup cantik. Karena paman gue sering banget ceritain pengalaman dia yg udah ratusan ama cewek bookingan. 

Bayangan gue udah nggak konsentrasi ke tv lagi, dengan terpaksa aku matiin tvnya dan nungguin dia selesai mandi. Beberapa  saat gue biarin dia berias diri di depan kaca, di kala  udah mau selesai acara dandannya, aku langsung nembak aja, khan udah  biasa aku ama dia seperti teman akrab aja, "cewek  siapa  yg di kenalin ama ku chong (sebutan untuk  paman  gue)? cewek  nya  cakep?" Dianya menoleh senyum simpul en dengan  santai  di jawab "mau ikut nggak?" tantangnya. "cewek nya cakep nggak? lihatnya di mana?" "ikut aja" katanya singkat trus menelfon taksi, Sesaat  hati gue berkecamuk antara ikut apa nggak? dan rasa  penasaran gue akan cerita nya membuat aku memberanikan diri untuk ikut. 

Di  kala lagi nunggu taksi gue cerca lagi ama pertanyaan "cewek nya cakep nggak? tarifnya berapa?" "kalo  kamu mau kamu nambah aja 150 ribu" katanya singkat,  dan  nggak tahu  kenapa aku nurut aja ngasih dia duit itu. Kita pun berangkat  ke hotel  grand  park, no kamarnya aku udah lupa, abis  sudah  lama  sih. Dengan  hati  deg2an aku ikut di belakang paman  gue,  walaupun  bukan untuk  pertama  kalinya berhubungan sex tapi ini pertama  kalinya  aku akan  "main"  dengan wanita yg udah proof dan ini membuat  hatiku  tak tentram, tak sadar aku udah mempetin paman gue. Di kala mau masuk kamar aku narik nafas panjang. 

Dan yg buka pintu itu teman  paman  gue, sekilas aja dia kenalin aku ama temannya,  trus  di promosikan kalo aku belom pernah ngeseks ama ce, yg pastinya aku boong ama  paman  gue, khan malu ceritain borok sendiri begitu  alasan  gue. Sang cewek pun yg lagi tiduran di ranjang interest banget, aku yg rada malu karena nggak tahu apa yg aku buat milih duduk di kursi dan terasa banget  kalo wajahku panas, paling udah merah menahan malu  karena  di perhatiin ama cewek itu. 

Sekilas  aku melirik ke arah cewek itu, yg pertama kali gue  perhatiin facenya,  dan  gue rasa yah normal aja dengan kulit  rada  kecoklatan, bodynya  sih belom sempat soalnya ia udah natap balik, gue alihkan  ke paman gue yg udah terlibat pembicaraan ama temannya, sekilas gue lirik lagi  ke arah cewek itu, dadanya sih lumayan gede dan  nampak  berisi, lumayan  pikir gue, trus gue alihkan pandangan ke paman  gue,  sekilas gue lihat cewek nya tertawa aja. 

Tak lama teman paman gue udah panggil cewek  itu, pas dia berdiri baru kelihatan bodynya, tingginya  sekitar 168an  dengan  rambut sepunggung, bodynya oke punya bok  dengan  lekuk pinggang yg kelihatan langsing dan kaki yg rada panjang. Trus tak lama cewek itu udah mengantar pria itu yg kira2 sebaya dengan paman  gue (kira2 39an), so di kamar itu cuman kita bertiga aja,  kali ini  paman gue kembali memproklamirkan bahwa gue masih  perjaka  ting2 ama cewek itu dan kayaknya tambah semangat aja cewek itu, bagai  singa lapar  dia datang mendekat, akunya sih diam aja, en baru kali ini  aku merhatiin kalo dia memakai t shirt ama jeans, warnanya aku udah  lupa. trus  dia  meluk  leher gue dan duduk di salah satu  paha  gue  sambil menggesekan  hidung nya pada hidung gue, jantung gue  tambah  berdebar dan  cewek  itu  tambah  nyerocos  tanya  tentang  perjaka  gue,  udah terlanjur boong yah terpaksa di lanjutin dong pikir gue. Yah gue jawab asal aja, 

Kala cewek itu mau buka baju gue aku lirik  si albert,  bagai  mengerti aja ia langsung masuk ke kamar  mandi,  belom sempat  ngecek  kamar  mandi aku udah di tarik ama cewek  nya  dan  di tidurin di ranjang dan dia udah di samping gue, nafasnya terasa hangat di  leher  ku menimbulkan rasa takut dan geli,  abis  nervous  banget, sekedar basa basi gue tanya namanya dan di jawab singkat namanya  novi en katanya sih dia kerjanya di jakarta ke sini sekedar job aja. Soal  umur  aku  udah  nggak nanya lagi karena  keburu  di  cerca  ama pertanyaannya. "kamu sering olahraga yah di?" tanyanya mesra di kuping gue  sambil jemarinya mengelus di dada, memainkan pentil gue,  

Jantung gue kian berdetak dan ia tahu itu. "nggak usah takut, aku nggak makan kamu khok" katanya bercanda dan aku sambut dengan senyuman, "baru  pertama  kali yah?" tanya si novi dan jemarinya udah  turun  ke bawah nyelinap ke dalam celana jeans gue, berusaha menemukan  sesuatu, aku hanya menahan nafas dan sekilas ada rasa untuk menghentikan  semua ini,  tapi  belom sempat aku berpikir agak jauh jemari  si  novi  udah menemukan  "junior" gue yg lagi tidur dan di urut2nya sambil  bibirnya mencium leher dan wajah gue. Gila nih! pikir gue en akunya cuman  diam aja,  maklum baru pertama kali aku main ama cewek bookingan. 

Tak  lama "junior" gue udah bangun dan dia tersenyum "wah...  Adiknya udah bangun tuh" candanya, dan aku cuman bisa  senyum aja.  Kembali  tangannya naik mencoba menarik kaos gue "di  buka  dong say"  katanya dan novi berdiri membuka pakaiannya. Buru2 gue ke  kamar mandi  soalnya  udah curiga ama paman gue dan benar  aja  dianya  lagi ngintip sambil tertawa kecil. Bahaya nih pikir gue! Bisa jAdi  sasaran intipan. Trus aku suruh paman gue masuk ke kamar mandi dan aku tutup, "awas  yah jangan ngintip lagi" gerutu gue. Belom dilanjutin  kata2nya novi  udah  narik gue lagi, rada kaget juga sih. Tapi gue  nurut  aja. wah... rupanya si novi hanya memakai bra warna hitam ama cd berenda yg sama  persis ama branya, belom sempat gue perhatiin lebih  lanjut  dia udah  bergerak membuka kaos gue, Gila nih cewek seperti nggak  sabaran aja! "ntar gue buka sendiri aja mbak" "iya deh" jawabnya sambil menjatuhkan tubuhnya ke tempat tidur, 

Dengan rasa  berkecamuk  di dalam dada akhirnya aku membuka kaos  ama  jeans. Begitu udah selesai tangannya langsung narik gue ke ranjang, di tindih tubuh  gue, di telentangkan tangan gue dan di pegangnya, Wah...  bakal di  perkosa nih! begitu pikir gue. Belom sempat narik nafas  wajah  si novi  udah  merunduk  mencium dada gue, lidahnya di  julurkan  dan  di jilat, terutama pentil gue. Akunya diam aja sambil perhatiian  dadanya yg masih tertutup bra. Terlihat  sembulan  gumpalan daging kenyal yg udah  lama  menggoda  di setiap  mimpi basahku. Tapi aku belom berani bertindak  lebih  lanjut, tak  lama  jilatannya udah turun ke bawah, pegangan di  tanganku  udah rada  kendor,  gue gerakin perlahan dan gue  beraniin  menyentuh  buah dadanya,  sekedar  gue  sentuh  aja, tiba2 dia  tatap  mataku  dan  di pegangnya jemariku. 

Trus dengan bantuan jemarinya dia meremas dadanya, terasa  kenyal di jemariku, masih bagus nih dadanya pikir  gue,  masih kencang  belom  turun  dadanya. Aku pun udah nggak  risih  lagi  tampa bantuannya  lagi jemariku udah ngelayap ke punggungnya mencari  kaitan branya  dan  ciuman  nya udah mendekati cd gue,  dengan  gigi  nya  ia menarik cd gue hingga memperlihatkan "junior" gue yg udah bangun, "Wauh..."  itulah  reaksinya dan aku udah berhasil  melepaskan  kaitan branya  dengan  mudah aja gue singkirin bra itu dari dadanya  dan  gue lempar  ke  samping. Maunya sih langsung bergelirya di  dadanya  namun sempat tertunda karena novi menarik cd ku lepas. 

Gue coba menetralisir pernafasan  yg  udah nggak karuan sambil terus  perhatiin  cewek  itu, gerak  geriknya selalu gue ikutin. novi pun mulai membuka cd  nya  dan terlihat  belahan  di  selangkangnya  yg  rimbun  di  tumbuhi   rambut memanjang ke pusar dan nampak rapi, belom puas dianya udah  menundukan kepala, mulai  menjilat paha bagian dalam dan kian saat naik ke atas,  nafasku udah nggak karuan dan mulai membayangkan mengenai oral yg kala itu aku cuman lihat di bf aja, dan benar aja tak lama lidahnya udah  menyentuh kantung  "junior"  gue,  rasanya sih biasa  aja  tapi  begitu  belaian lidahnya  udah  mulai  menyelusuri batang  mulai  terasa  enaknya  dan puncaknya begitu kepala "junior" gue di belai, rasanya bagai di  tusuk ama jarum sekujur tubuh gue, enak bok! 

Gue pun kian blingsatan menahan geli ketika ia memasukkan "junior" gue ke  mulut, keasyikkan dia mengulumnya bagai permen aja, aku  pun  kian blingsatan menahan sensasi yg timbulkan ama lidahnya yg udah  terlatih banget.  Di  kerjain  dah!  dan aku  nggak  rugi  gue  tarik  tubuhnya menyamping dekat ama tubuh gue, dan tanganku mulai beraksi di  dadanya yg  kenyal dan kencang. Terlihat pentilnya yg udah  membesar  berwarna kecoklatan, dan aku keasyikan mempermainkannya, Tak lama ia melepaskan "junior"ku dari mulutnya dan melenguh dengan suara memburu. 

Tak  lama  sambi  menggenggam  "junior"  gue  salah  satu  kakinya  di langkahin  ama kaki gue yg merapat, sambil menatap mata gue yang  lagi melihat  moment  bersejarah  itu ia  mulai  menurunkan  tubuhnya,  gue menahan  nafas  aja,  perlahan  di gesek2an  kepala  "junior"  gue  ke belahannya dan tak lama ia mulai menurunkan tubuhnya, terasa  "junior" gue menerobos lubang berdenyut en berlendir itu. "uuukhhhh....sssshhhh"   lenguhnya  pelan  sambil   terus   menurunkan tubuhnya.  Kian  saat "junior" gue kian masuk ke dalam,  dan  akhirnya amblas  semuanya.  Ia menarik nafas panjang begitu  juga  dengan  aku, mencoba  menetralisir  nafas gue, takutnya kalo  nepsong  banget  ntar peltu,  tubuhnya  di  condongkan dan tangannya  di  taruh  di  dadaku, perlahan  dia mulai menaik turunkan pinggulnya, kian saat  kian  cepat dan  tampa di cegah lagi dia mulai mengerang dan merintih. 

Gue  biarin aja  dia  terus bergerak di atas tubuh gue, lama lama  sih  aku  mulai terbiasa akan keadaan itu dan mulai mengimbanginya. Ke  dua  tangan gue udah merangkum dan meremas dadanya dan  aku  mulai mengungkit  menyambut  goyangan pinggulnya. Tangan gue kalo  bukan  di dadanya udah bergerak meremas pinggulnya, Kadang2 gue tampar kecil dan nampaknya dia senang banget dan terlihat menikmatinya. Tak lama dengan alasan  udah capek karena o ia minta ganti posisi.

 Aku sih setuju  aja tampa melepaskan "junior" ia membalikkan tubuhnya ke samping di  ikuti ama  tubuhku.  Dan  aku kaget banget begitu  menoleh  paman  gue  udah berdiri telanjang di samping ranjang. Aku  udah  nggak  sadar  udah  berapa lama  dia  di  sana  dan  nonton pertunjukkan gratis........

ke awal

 

 DOWNLOAD E-BOOK GRATIS

Cerita Seks Khusus Dewasa - Cantik Seksi Indonesia - INDEX

1